Skip to main content

Posts

CERPEN HATI : OKTOBER MULA MENYAPA MESRA

8 oktober 2018 Pontian, Johor Darul Takzim.

          Musim menanda kertas UPSR pulak. Tapi bukan aku ler yang menanda tu. Berakhirnya peperiksaan UPSR bermakna musim peperiksaan akhir tahun pulak akan menjelma. Soalan peperiksaan BA dah siap. Itu pun ada kawan yang tolong fotostat dan kelaskan mengikut darjah lepas tu letak atas meja. Berterima kasih banyak aku pada guru- guru tersebut.



Bengkel seterusnya seperti biasa di DBP KL. Kami bertiga beradik stay di salah sebuah hotel terdekat. Bengkel kali ini entah kenapa aku rasa kecewa. Tak seseronok sebelum ini. Mungkin kerana aku letih fikiran. Mungkin juga kerana aku belum jumpa kawan yang sekepala dan sependapat dalam dunia penulisan. Atau mungkin juga kerana ramai peserta tidak dapat hadir atas urusan tersendiri. Entahlah... mungkin aku penat kot. Tapi apa yang penatnya?
Dua buah cerpen dah masuk ke bahagian penerimaan cuma belum lagi diperbaiki berkali-kali untuk masuk ke bahagian tapisan pertama, kedua dan seterusnya bla bla bla..
 …
Recent posts

CERPEN HATI : SEPTEMBER YANG DILUPAKAN...

Awal bulan September tempohari mengikuti Bengkel Penulisan Program Pengkarya Guru Siri ke-2. Kemudian ditugaskan menjadi Timbalan Ketua Pengawas UPSR di salah sebuah sekolah kebangsaan, berkolaborasi dengan guru-guru dari SJKC. Dalam banyak-banyak kertas yang aku jaga, aku agak terkilan waktu subjek Matematik. Masa diperuntukan hanya 60 minit. Kebanyakan murid banyak menghabiskan masa dengan mengira sifir pada jari-jemari memasing. Aku mulanya ingatkan apa benda la yang budak ni main dengan jari diorang. Lama-lama baru aku sedar, mereka sedang mengira sifir. Mengira sifir dengan jari? Pada zaman gadget dan teknologi yang semakin bagaikan tak terkejar ini, sifir dikira dengan jari? Kalau bukan dengan jari pun, mereka lakar kotak sifir di atas kertas. Mana perginya kuasa otak? Dari sifir 2 sampailah 12, susah sangat ke nak mendekamnya kemas-kemas dalam sistem simpanan otak sendiri? Sifir bukan sahaja digunakan di dalam dewan peperiksaan UPSR, malah dalam kegunaan hidup seharian kita. A…

CERPEN HATI : FOKUS

2 fakta penting tentang diri aku di dalam dunia penulisan;
1.Manuskrip aku terus dijadikan buku dalam tempoh 3 bulan (Rumah Penerbit Js Adiwarna). Ceritanya biasa-biasa sahaja. Berhasil jadi buku kerana Bahasa Melayu yang aku kuasai. Itu sahaja.
2.Cerpen diterima untuk Antologi Cerpen Dewan Bahasa Pustaka. Pun cerita kanak-kanak yang sangat sederhana. Tiada yang istimewa pun. Berhasil siap sebagai cerpen kerana aku FOKUS.

FOKUS adalah nikmat Allah yang telah ditarik secara perlahan-lahan oleh Yang Maha Kuasa daripada hamba-hambaNya pada zaman serba cepat ini. Jadi, kutiplah semula serpih-serpih FOKUS dalam kehidupan yang telah berkecai entah terhempas dek apa, aku pun tak tahu. Anda sendiri yang tahu liku-liku hidup anda.


CERPEN HATI : SESI KE DUA BENGKEL PGG SEPTEMBER 2018

Batu 35 Pontian Johor
Lobak dibeli bersama kentang Dimasak bersama ikan selayang Pucuk dicita ulam mendatang Hati gembira terasa sayang


          Alhamdulillah syukur ke hadratNya sekali lagi diberikan kekuatan dan waktu untuk menghadiri bengkel siri ke-2. Seperti biasa walaupun kebingitan penuh mesra itu terdengar volumenya semakin rendah tapi kehangatan masih bersisa dan terus menjadi momentum untuk meneruskan lagi dan lagi dan lagi... mungkinkah kerana ‘sayang’ telah terbit di perdu kalbu?
Hehe... kali ini adalah slot yang lebih sulit dan perlukan perhatian yang jitu sebab melibatkan tatabahasa dan watak serta perwatakan. Tapi yang tak sedapnya tu cerpen aku pulak yang dijadikan model untuk bedah lalu dikorek mana yang tak betulnya. Haaaa... satu badan ni menggigil dibuatnya. Adohai... itulah risikonya kalo siap terlalu awal. Tapi kalau ko tak nak siapkan awal-awal, macam mana cerpen itu akan dikoreksi awal?
          Yang sedapnya pulak ialah apabila cerpen itu telah pun dibedah lalu d…

CERPEN HATI : AIDIL ADHA YANG SEPI

10 zulhijjah 1439 Rabu Pontian Johor.
          Cuti persekolahan bersamaan dengan Hari Raya Korban 2018. Nampaknya cuti kali ini dihabiskan dengan mengadap laptop dan melenguhkan tangan juga pergelangan tangan. Mungkin... Mana tidaknya, boleh dikatakan sepanjang tahun hanya beberapa kali sahaja aku membuka laptop. Paling banyak guna time buat rph dan bayar bil. Selain daripada tu jadi tukun dalam beg anyaman plastik aku tu.           Dah lama aku tak berhari raya termasuklah hari ini. Biarlah ia terus menjadi puing di antara puing-puing sisi gelap hidup aku. Jadi, waktu aku semasa cuti ini banyak dihabiskan dengan membaca karya-karya para pengkarya guru yang sudah pun menghasilkan buku mereka dalam Program Pengkarya Guru. Sebenarnya aku tak biasa dengan istilah Pengkarya Guru. Aku mohon dulu pun kerana aku saja nak hadiri kursus-kursus yang aku minat. Aku dah muak dengan kursus-kursus yang tak habis nak mengerah rasa stress. Aku dah pun menulis mss cerpen untuk antologi cerpen Kohort N…

CERPEN HATI : SECERCAH SEMANGAT SEMPENA BENGKEL SIRI 1 DBP KL.

Bengkel paling seronok yang pernah aku pergi. Dalam keserabutan dunia pendidikan yang entah bila kan terubat, dalam tekanan yang seakan tak berpenghujung apabila nuansa pendidikan seringkali dicampurtangan oleh mereka yang bukan ahli, entah mengapa aku masih boleh bergembira dengan bengkel yang baru menjalani siri 1(2 hari) di DBP bangunan lama, Kuala Lumpur. Aku gagahkan juga kaki ini melangkah walaupun semangat aku bak sumbu pelita yang kejap menyala kejap padam. Mujurlah adik lelaki aku memahami, sudi temankan aku berbengkel 2 hari di sana. Tidur di Mandarin Court dan jalan kaki saja ke kelas. Aku tak terfikir bengkel ini dapat menceriakan hati-hati yang muram. Sebab pesertanya adalah mereka yang bergelumang dengan dunia pendidikan. Mereka yang dah biasa pergi kursus silibus, kursus semakan dskp bla bla bla... kursus itu ini yang membuat dahi licin jadi berkerut dan penuh membosankan. Kalau kami guru diberi kursus yang membosankan dan penuh tekanan, adakah hasilnya kami juga akan me…

CERPEN KALBU : BENGKEL PENGKARYA GURU DBP KUALA LUMPUR?

Assalamualaikum...
Pontian mendung kelabu, hening tak berangin dan sepi bagai negeri asing terpencil penuh misteri. Dapat perutusan tak bersuara beberapa hari lalu. 
Aku apply bengkel penulisan remaja. Tapi kohort yang ditentukan untuk aku ialah bengkel penulisan kanak-kanak. Tak kisah sangat asalkan aku dapat belajar benda baru dan keluar dari zon selesa. Bengkel ini merupakan suatu nikmat untuk aku. Tak perlu susah-susah nak cuti sebab ia dikira sebagai Latihan Dalam Perkhidmatan. Dan pula di bawah Kementerian Pendidikan. Ianya percuma! Sepatutnya aku berseronok seperti Ogos 2011 dulu, di mana aku memohon sendiri bengkel akademi penulis di Kuala Lumpur, duit minyak  dan penginapan sendiri. Yurannya rm650! Dan ambik pulak cuti. 
Sekarang tahun 2018. Ketika peluang ini datang, aku tak sihat. Dan tak tau la boleh ke tidak untuk hadirkan diri ke bengkel tersebut memandangkan surat setuju tawaran harus diserahkan sebelum 20 Julai. Aku masih belum bertindak apa2 selain menjawab pesanan Kak L…