Sunday, August 5, 2012

Proses Pinjaman Perumahan Kerajaan

Ramadhan Karim…

Alhamdulillah...berkat rahmat dan limpahan kasih sayang-Nya, saya dapat menghirup nafas segar pada malam ini. Terlalu banyak peristiwa baik dan kurang baik yang terjadi tetapi entah kenapa, jari-jemari ini tidak pula rajin hendak menulis di blog.  

Baiklah, kali ini saya hendak berkongsi dengan anda tentang isu pinjaman perumahan kerajaan. Saya bukanlah seorang yang rajin menonton televisyen dan sentiasa mengikuti isu semasa. Namun begitu, sebagai seorang pekerja kerajaan, memiliki rumah kediaman dengan kemudahan pinjaman perumahan kerajaan adalah sesuatu yang MESTI bagi saya! 

Isu harga rumah yang semakin melampau tingginya bukanlah perkara baru. Apatah pula dengan lokasi negeri saya yang terletak bersempadan dengan Kota Singapura, kebanyakan pembangunan yang disediakan adalah untuk rakyat seberang sana. Apakata anda tinjau dan kaji sendiri setiap pembinaan rumah yang dijalankan, anda akan dapati hanya berapa peratus sahaja kuota yang ditempatkan untuk golongan bumiputera. 

Ya, harga rumah yang semakin melonjak naik dari tahun ke tahun hampir-hampir buat saya pitam kerana surat pengesahan pencen saya tak beres-beres lagi. Rezeki sayalah dapat kerani yang buat kerja terhegeh-hegeh, sejak tahun 2006 berkhidmat dengan kerajaan, tahun 2012 barulah dapat memohon pinjaman perumahan. Walaubagaimana pun, saya amat yakin segalanya ada hikmah di sebaliknya. Apa yang penting adalah kesabaran yang tinggi. 

Saya tak tau bagaimana cara orang lain berfikir. Pada pendapat peribadi saya, rumahlah aset pertama yang perlu kita usahakan untuk memilikinya pada keadaan yang seharusnya. Tidak kira sudah berkahwin atau tidak, hendak beli di kawasan mana atau berapa jumlah harga... rumahlah aset yang perlu dimiliki oleh masyarakat amnya dan pegawai kerajaan khasnya. Jadi, bersabarlah dengan godaan duniawi yang lain sehingga anda dapat memiliki rumah sendiri. 

Benar, rumah kecil atau rumah besar...suatu nikmat Allah yang mesti disyukuri kerana dapat duduk di dalam kediaman sendiri. Harga semakin naik, nak jual pun semakin untung. Mengapa hal ini tidak diambil berat sebaliknya ada yang berpendapat duduk rumah sewa sampai mati lagi jimat. Tidakkah anda tahu bahawa kemudahan pinjaman perumahan kerajaan adalahlah kemudahan yang terbaik di dunia? Ya, saya pun baru tahu selepas beli rumah...hehe

Saya tak tahu bagaimana orang zaman sekarang berfikir. Apa yang saya tahu ialah memohon pinjaman perumahan dengan Sistem Pinjaman Perumahan Bersepadu yang sudah berkuatkuasa pada Januari 2012 tidaklah sesukar yang dibayangkan. Jika anda memudahkan kerja orang lain, tentu orang lain akan memudahkan kerja anda. Jadi, kalau dah namanya permohonan tu, pastikanlah segala dokumen yang diperlukan lengkap. 

Baiklah, di sini saya dengan sukacita hendak berkongsi cara untuk memohon pinjaman perumahan kerajaan berdasarkan pengalaman saya yang tidak seberapa ini. Manalah tau, ia memberi manfaat kepada anda yang terbaca catatan ini. Saya tak rugi pun memberi maklumat ini. Anda berasa lega, saya juga gembira. Insya-Allah! Ok kita mula!

1.        Setelah anda pasti bahawa anda ingin membeli sesebuah kediaman samada sudah siap atau masih di dalam pembinaan, anda pergi  ke pejabat jualan syarikat pemaju kediaman tersebut. Siap-siap bawa slip gaji. Melalui perbincangan anda dengan petugas itu, anda sudah boleh tahu samada anda layak atau tidak membuat pinjaman dengan slip gaji yang ditunjukkan. 

2.       Jika jawapannya adalah positif, bayarlah deposit yang diperlukan. Deposit itu akan dikembalikan sebaik sahaja anda mendapat kunci rumah. Deposit juga akan dipulangkan sekiranya permohonan pinjaman ditolak. Deposit akan hangus sekiranya anda membatalkan permohonan dengan sengaja. Namun begitu ada sebahagian pemaju yang akan memulangkan deposit walaupun kita tidak jadi membeli kediaman mereka. 

3.       Kemudian anda harus mencari peguam untuk membuat urusan pindah milik kediaman daripada pemaju kepada anda. Seperti pemaju kediaman yang saya pohon, mereka mempunyai peguam panel sendiri. Namun begitu, kita bebas untuk mencari peguam sendiri. Merekalah yang akan membantu menguruskannya.

4.      Buka laman web http://bpp.treasury.gov.my dan isi borang pada Sistem Pinjaman Perumahan Bersepadu bagi peminjam kali pertama. Manakala peminjam kali kedua perlu isi borang di bahagian yang telah disediakan dalam laman web tersebut. Ambil sedikit masa untuk meneliti dan memahami apa yang perlu disediakan bagi mengelakkan permohonan kita ditolak. Ikut pada pengalaman saya, jawapan diberikan hanya dalam tempoh 3 hari masa bekerja. Saya hantar dengan pos laju, mereka jawap dalam masa 3 hari sahaja bahawa permohonan saya diluluskan. Alhamdulillah...Nampak macam senang sahaja bukan? Memang senang jika anda menyenangkan kerja mereka seperti :

a)      Isi borang online dengan lengkap kemudian cetak. Jika membuat bayaran proses secara online, pastikan ia dicetak dan penyata bank yang kita buat bayaran itu harus juga dicetak.
b)      Pastikan kesemua dokumen yang diperlukan menepati kehendak perbendaharaan. Contoh : Surat Iringan kena ikut format, Borang 2 lengkap (bagi peminjam kali pertama)
c)      Gabungkan segala dokumen yang kita sediakan dengan dokumen yang pihak guaman siapkan. Pastikan pihak guaman ada menyertakan Power Attorny (Surat Perwakilan Kuasa) dalam dokumen yang akan kita pos lajukan. Kadangkala sebahagian pihak guaman tidak menyertakannya. Satu kerja pula nak pos sekali lagi.
d)      Jika telah lengkap, hantar terus menerusi pos laju atau pos ekspress atau pos berdaftar. Insya-Allah dalam tempoh 3 hari dapatlah jawapan yang positif. Jika jawapannya negatif kerana ada butiran yang masih tidak lengkap, cepat-cepatlah lengkapkan tanpa buang masa. Jika jawapannya negatif kerana memang belum layak memohon,  apa nak dikata lagi. Boleh cuba lagi dengan kelayakan yang sewajarnya. Ikut pengalaman saya, saya mendapat pinjaman seratus peratus.
e)      Jawapan yang merupakan tawaran pinjaman perumahan kerajaan daripada pihak perbendaharaan akan menyertakan sekali Surat Setuju Terima. Isi dan lengkapkan kemudian bagi pada peguam. Saya main pos laju je, tak terfikir nak bagi peguam pulak sebab kena isi dalam tempoh 14hari. Saya hantar semula pada bpp(Bahagian Pinjaman Perumahan) terus.
f)       Kemudian barulah buat pembayaran kepada pihak guaman. Untuk kos rumah saya yang bernilai RM238000 dengan insuran RM10000, yuran guaman saya adalah sejumlah RM 6821.
g)      Ok selesai. Memandangkan rumah saya masih di dalam pembinaan, jadi saya kenalah tunggu sampai rumah tu siap. Kalau tak silap progressnya dah 85%. Haritu tengok dah siap cat tapi pintu, tingkap tak pasang lagi. Pemegang tangga pun belum ada lagi. Kena pergi pejabat pemaju minta kepastian tahap kemajuannya.

Setakat ini dahulu maklumat yang dapat saya kongsikan. Ini bagi pinjaman perumahan kali pertama ya. Kali kedua ketiga keempat dan seterusnya adalah di luar pengetahuan saya. Apa yang saya kongsi adalah berdasarkan apa yang saya alami sahaja.

Ada satu lagi rahsia yang ingin saya kongsikan...iaitu dalam setiap usaha kita, tawakkal kepada Yang Maha Kuasa itu mesti! Bagaimana sukar sekalipun urusan yang kita jalani, kita hanyalah berurusan dengan makhluk yang lemah seperti kita juga. Jadi dongakkan kepala ke langit, mintalah Pencipta makhluk-makhluk yang lemah ini agar memudahkan segala urusan kita. Siapakah yang membolak-balikkan hati manusia kalau bukan Dia Yang Maha Perkasa?