Skip to main content

MALAM-MALAM AKHIR RAMADHAN

 
 
Cuaca yang hening dan tenteram sekali sehari dua ini. Alhamdulillah...
 
Assalamualaikum..
 
Saat untuk membuat persiapan Syawal akhirnya tiba jua. Mengemas teratak, membasuh pakaian, mencuci pinggan mangkuk, menyapu dan mengemop. Membersihkan tandas dan halaman teratak. Selagi tak habis kelas, selagi tulah malas nak fikir pasal lebaran.
 
6 tahun di perantauan tak merayakan Syawal bersama kawan-kawan. Alah bisa tegal biasa. Malah orang-orang Islam Mesir lebih mengutamakan Ramadhan. Tanglung berbentuk masjid tergantung di mana-mana..reben berkilau dipasang di atas bangunan rumah dan apabila angin bertiup kencang, reben-reben ini akan menghasilkan sejenis irama. Sungguh satu suasana yang mendekam kemas dalam ingatan.
 
Sekarang masih lagi berjauhan dari ibu bapa. Dan jika dikenang-kenang budaya orang Johor yang agak melebih-lebih nak menyambut raya ni, rasa janggal dalam hati. Padahal dulu kita masih kecil-kecil sama juga, meriah membuat persiapan raya. Masa merubah segalanya...
 
Seiring dengan usia yang semakin meningkat, Ramadhan lebih terasa aula. Sekarang berada dalam sepuluh malam terakhir bulan yang penuh berkah ini, seboleh-bolehnya ingin menggunakan peluang keemasan ini untuk menyucikan diri. Membersihkan hati. 

Sungguh banyak yang berlaku dalam bulan ini. Sungguh banyak yang tuhan tunjukkan kepada diri ini.
 
"Ketika orang mengagumi dirinya sendiri, selayaknya itu membawa pada syukur tak terhingga atas nikmat Tuhan. Kebanyakan kita terperangkap oleh bayangan keindahan Dia di belakang citra kita dan tenggelam di dalamnya. Inilah 'ananiyyah', self satisfaction, kenikmatan yang diperolehi dari penisbatan pada diri sendiri. Kita 'narsis' sekadarnya. Manakala semua yang kita lakukan adalah untuk kebahagiaan dan pemenuhan dari kekurangan kita. Tatkala solat, kita berharap pahala untuk kita. Saat berzakat, kita meminta agar bertambah harta kita. Ketika haji, kita memohon agar diri diselamatkan. Tak ada yang salah dengan itu. Kita ingin bahagia kerana apa yang ada dan dihasilkan oleh diri sendiri.
 
Tanyakan pada diri sendiri ; mahukah kita beramal dan tak berharap pahala? Mahukah kita menderma tanpa dijanjikan syurga? Sediakah untuk bersedekah tanpa menanti balas budi? Sediakah untuk ibadah tanpa ada yang dinanti?
 
Kecintaan kepada diri adalah fitrah. Tapi ada yang terperangkap dalam imaginasi dan berhenti pada menghias diri. Bila semua kebaikan diharapkan ganjarannya untuk diri sendiri, kita berhenti di titik itu. Kita jadi Narcissus yang tak berganjak dari danau itu. Yang kita lihat cerminan di permukaan. Kita tak hadir dalam kesungguhan.
 
Mengapakah kita tidak tepuk air itu dan biarkan ia bergoyang lalu memecah wajah kita dalam gelombang?" - Petikan daripada blog kampoengsufi.wordpress.com.
 
Bukan mudah melakukan mujahadah untuk melatih diri membersihkan hati. Saban hari ada sahaja orang-orang yang akan menyakiti kita dan memancing sesuatu dari hati ini untuk membalas perbuatan mereka. Kita memang takkan terasa betapa berkaratnya daki-daki kotor yang sudah menampal pada daging hati sehinggalah kita berupaya menjaga solat fardu dan melazimi solat malam.
 
Serupa seperti kita makan sesuatu yang tidak bagus untuk kesihatan. Kesannya tidak muncul automatik. Ia akan mengambil waktu. Dan apabila benar-benar kita berpenyakit, ubat yang kita makan sudah tentu belum boleh menyembuhkannya  sekelip mata. Ia juga perlu mengambil waktu.
 
Bukan mudah hendak set kepala otak untuk bangun solat malam. Di awalnya memang kita berniat untuk bangun malam. Tapi apakala benar-benar kita terjaga, ada semacam perasaan yang malas dan berat untuk bangun. Mengantuk teramat sangat. Padahal kita tahu, sebelum tidur kita niat untuk solat malam.  Begitu juga apabila berniat hendak menghabiskan bacaan sebanyak 2 ain. Tapi dengan tiba-tiba terasa mengantuk yang tak tertahan. Itu suatu tanda jelas bagaimana keadaan rohani saya selama ini.
 
Memahami rupa rohani ini menyebabkan saya terpaksa 'memaksa' minda dan diri. Saya paksa. Biarlah di awal ini ada rasa tidak ikhlas dan terpaksa. Kau nak memberontak ke...nak mengeluh ke...tiada kupeduli. Solat..solat... solat... bukan banyak pun. 2 rakaat sahaja.
 
Benarlah setiap manusia mempunyai motivasi dalaman yang tidak diketahui orang lain. Kita mempunyai energi dalaman tersendiri. Dengan mendidik diri, perkara yang berat perlahan-lahan menjadi ringan. Perlahan-lahan. Bukan mendadak.
 
Tapi apakah cukup setakat itu?
 
Jauh...jauh dan jauh lagi. Usaha kena lebih lagi. Semakin lama akan terasa hati begitu tenang. Usaha lagi. Bangun malam, solat lagi. Tambahkan pulak 2 rakaat lagi. Jadi 4 rakaat dua salam.
 
Wow.... perasaan yang sukar hendak dibayangkan. Tidak tahu apa yang hendak digambarkan. Ada rasa aneh. Ada energi luar biasa menyusup ke dalam diri. Kini, terjaga malam tidak lagi berasa berat. Ada semacam temujanji yang sedang menanti. Entahlah...
 
Tak kisahlah bilangan ganjil atau genap untuk 10 malam terakhir ini. Yang pasti, belum tentu saya akan berjumpa lagi dengan bulan pengampunan ini. Kita semua berhak untuk mendapat keredhaan Allah. Kita semua berhak memperbaiki diri dan berusaha untuk menuju ke jalanNya. Teruskan ibadah kita sehingga Syawal menjelma..
 
Jom kita sama-sama mengenali diri kita, memperbaiki kekurangan kita. Betul, ia satu mujahadah yang perlukan kesabaran dan keteguhan hati. Bulan ini kita berpuasa makan. Siapa tahu bulan depan, kita boleh pula puasa bicara. Kan? Terutamanya orang seperti saya, yang amat jarang membalas perlakuan buruk orang lain dengan diam. Kerana tatkala saya sudah  membuat keputusan untuk DIAM, selamanya orang itu tidak akan pernah mendengar suara saya lagi.
 
Semoga Ramadhan penuh berkah ini memberi momentum- momentum agar sifat sabar lebih menguasai minda dan jiwa dalam berurusan dengan manusia lain. Ya Allah...berikanlah hamba kesabaran yang tinggi dan tuturkata yang sopan lagi penuh diplomasi. Ilhamkanlah pada diri hamba untuk diam jika itu yang terbaik untuk hamba. Hanya kepadaMu hamba meminta pertolongan. Hanya kepadaMu, hamba meminta kekuatan. Amin..

Popular posts from this blog

CERPEN HATI : SHELL...CARA ISI MINYAK GUNA KAD KREDIT

Assalamualaikum warahmatullah...
Mendung kelabu...hujan turun sepi dan penuh sendu...



Alkisah dapat wassap yang harga minyak akan naik pada 1 Ogos. Setengah jam kemudian ada satu lagi wassap tunjuk harga minyak turun 0.10 sen. Dah ler tangki minyak aku tu dah  haus tahap cipan. Memikir-mikir aku nak isi minyak ke idok malam 31hb Julai.
Last-last aku cadang nak isi besok aje. Biar tengok sendiri mana satu yang betul. Isu minyak jangan nak buat main tengah suasana tegang macam sekarang ni. Kalau seliter aje RM2.15 , bayangkan kalau 30 liter! 30 liter berapa hari aje dah habis? Orang bodoh bangang tahap maksima aje yang tak kisah tentang minyak naik tak naik ni plus tak reti n tak paham apa kaitannya dengan harga barang naik tak naik. Gajah besar depan mata pun tak nampak-nampak sejak azali. Bakteria nun dok hujung kutub sana bleh nampak pulak. Menyirapppppp betul.
Esoknya pada 1 Ogos, aku dapat berita ayah kawan baik masuk HSI sebab minor stroke. Aku gagahkan diri dalam berposa pun untuk g…

CERPEN HATI : ADA APA DENGAN CANON PIXMA G2000?

Salam tahun baru 2016 yang penuh misteri. Alhamdulillah masih dapat melihat langit Allah, menghirup udara dan bernafas di muka bumiNya sambil menghabiskan sisa-sisa waktu yang ada.
Baiklah, hari ini tak mau bebel panjang...cuma ada satu cerita panjang yang sedikit menggelikan hati aku. Hati aku je, bukan hati siapa-siapa.
Orang lain semua sibuk mengejar enjin hybrid, cpu hybrid, kereta hybrid... tapi aku sekadar mampu beli tinta hybrid aje. Keh keh...
Alkisah disebabkan aku dah mula start enjin untuk menulis lagi campur dengan sesi persekolahan yang semakin hampir, maka nak tak nak, terpaksalah aku cari satu printer. Dan pesennya orang tua cam aku ni, kalau nak beli sesuatu yang aku belum biasa, aku akan cari tau maklumat semampu yang boleh.
Kisah printer. Itu aje pun. Hohoho...
Katakan tidak pada ‘Canon’. Haa...gitu sekali nekadnya aku bab printer ni. Sejak aku mengenal dunia mencetak kertas ni dari aku remaja riang ria sampailah tua ‘kedehek’ camni, printer aku takde brand lain, memang…

WATER PUMP PERSONA BOCOR!

Cuti raya cina ini tiba-tiba sel-sel otak aku aktif pulak tak tentu punca. Banyak soalan bermain di minda seperti...
Pernah tak dengar jari kalau termasuk kat kipas yang tengah berpusing, macam mana bunyinya? Pernah kan. Kalau kepala pulak yang termasuk, camne kapasiti bunyi yang kedengaran? Relevan tak soalan aku ni?

Haaa... camtulah bunyi Persona aku sejak dua menjak kebelakangan. Aku rasa dah sama bunyi dengan helikopter zaman Perang Dunia Pertama dulu. Tambah lagi kalau bukak aircond, maka bertambah gamatlah suasana persekitaran di mana saja Persona aku lalu. Anjing depan umah aku ni pun naik meroyan asal aku balik dari mana-mana. Kah kah kah..



Okeh berbalik kepada tajuk cerita aku kali nih, maka aku pun heranlah bercampur pelik. Apalagi yang tak kena dengan AILABIYU aku nih yek padahal aku baru je tukar timing belt, bateri dan semua yang nak membaraikan tabung aku. Oleh sebab aku tak jumpa apa-apa yang boleh dicurigakan maka aku pun rilekslah dengan bunyi gegak gempita tu. Padahal …