Skip to main content

MOHON TUNTUTAN PINDAH RUMAH SENDIRI



Pernah tahu tak yang kita boleh tuntut elaun pindah rumah sendiri?
Tak pernah tahu? Saya pun tak tahu. Haha.. tapi oleh sebab ada kawan satu kerja yang berpindah dan membuat tuntutan pindah, maka terkeluarlah sekali bicara tentang adanya elaun masuk ke rumah sendiri. Whoa... kenapa baru tahu sekarang? Nasib baik belum lagi 6 bulan saya masuk rumah sendiri. Kalau tidak, memang tak dapat.  
Apabila buat tuntutan, kemain lagi strict. Syadid sungguh dalam mengisi borang. Salah satu item pun kena tolak dan mintak kita isi sekali lagi. Yang buat saya bengkak tu, borang yang saya isi adalah borang yang kerani bagi. Bukannya saya pandai buat-buat sendiri. Akhirnya kena tolak dan mereka suruh lengkapkan. Nasib baik dalam Ramadhan. Malas nak marahkan sesiapa. Buat aje sekali lagi. Fotostat lagi sekali. Jumpa ketua jabatan sekali lagi. Oleh sebab kerani saya yang buat spoil, biar dia yang uruskan semuanya kali ni. Saya hanya tambah apa yang kurang. Proses-proses lain dialah pulak.

Cara nak mohon elaun pindah rumah sendiri ni, pastikan tidak lebih daripada 6 bulan dari tarikh kita duduk rumah. Dan jarak RUMAH BARU dengan PEJABAT tidak boleh melebihi 33 km.

1) Cari borang rasmi PERMOHONAN KELULUSAN TUNTUTAN ELAUN-ELAUN KERANA BERPINDAH RUMAH DALAM STESEN YANG SAMA. LAMPIRAN 'A'. Kat internet banyak. Kalau boleh ambil di laman web rasmi pejabat yang berkaitan. Oleh sebab taklah jauh sangat kawasan rumah saya dengan pejabat, jadi saya isi yang sama stesen la. Kalau luar stesen tu macam mana pulak ye? Tunggu saya pindah luar stesen baru saya buat entri tu hehe. Isi borang ni dengan lengkap dan buat 3 salinan jugak. Tandatangan mesti hidup ya.

2) Surat kelulusan Pinjaman Perumahan Kerajaan kena copy 3 salinan seperti dalam borang. Seeloknya mintak la ketua jabatan buat pengesahan kan. Senang sikit.

3) Selepas tu ada ruangan di mana Ketua Jabatan kena isi. Minta tandangan dan cop sekali. Biar formal gitu. Ahaks..

4) Poskan ke Jabatan Pelajaran Negeri. Saya bernaung di bawah Jabatan Pelajaran Negeri Johor. Maka ada ler perkataan Johor di sebelah JPN itu. Mintaklah kerani poskan atau PAR yang bertugas. Kalau kita yang buat semua, senanglah depa tu kan. Kalau berbaik hati nak buat dari awal hingga akhir sendirian, ya silakan. Apa salahnya kan.

5) Tunggulah jawapan macam saya tunggu ni.

6) Kalau jawapan positif, kerani akan uruskan akaun bank dan hal-hal yang sewaktu dengannya. Dan tunggulah duit masuk ke dalam bank sambil garu-garu dagu.

7) Kalau negatif macam saya ni, kenalah tunggu dan tunggu lagi kan. Tak apalah, janji dapat. Nak cover belanja pindah barang kalau setakat seratus dua tak apa lagi. Ini sewa lori dah berapa RM.

8) Ada kes yang tak dapat. Contoh: Kawan saya yang berpindah dari Johor ke Penang. Jauh tu. Tapi tuntutan ditolak sebab dia belum 3 tahun dalam perjawatannya.

Sebut pasal pindah ni, saya nasihatkan kepada guru-guru baru yang masih belum stabil tu, tak usah kelam-kabut sangat nak berpindah kecuali ada penyakit kronik dan perlukan pantauan ahli keluarga setiap waktu.

Bukan kita seorang sahaja yang bermasalah dan mempunyai kesulitan. Paling tidak, tunggulah pengesahan jawatan kita sampai selesai. Tidaklah besok urusan penting begini tertunda-tunda disebabkan kerja asyik nak berpindah. Ini belum apa-apa lagi dah bingit nak mintak pindah. Bersabar dulu. Memang bukan senang nak sabar. Kawan saya sampai 5 tahun mohon pindah tak dapat-dapat. Saya naik letih tengok dia setiap tahun meroyan apabila permohonan ditolak. Dah siap turun naik Jabatan pun. Dah siap bergaduh dengan orang-orang jabatan pun. Letih sungguh kalau diingat-ingat semula. Akhirnya penantian dia selama 5 tahun berakhir juga.

Pengalaman di sekeliling selalu memberi saya pengajaran bahawa tidak semua yang kita inginkan kita akan dapat. Tapi jika sesuatu peluang dan rezeki tu memang ditentukan untuk kita, sesiapa pun takkan dapat merampasnya daripada kita. Yang susahnya ialah nak menerima kenyataan bahawa sesuatu yang kita inginkan tu sememangnya bukan untuk kita. 

 p/s : Update 

- Permohonan saya telah diluluskan dalam tempoh sebulan daripada pembetulan borang. Jumlah yang saya dapat ialah RM1402.00. Syukur kepada Allah atas rezekiNya.










Popular posts from this blog

CERPEN HATI : SHELL...CARA ISI MINYAK GUNA KAD KREDIT

Assalamualaikum warahmatullah...
Mendung kelabu...hujan turun sepi dan penuh sendu...



Alkisah dapat wassap yang harga minyak akan naik pada 1 Ogos. Setengah jam kemudian ada satu lagi wassap tunjuk harga minyak turun 0.10 sen. Dah ler tangki minyak aku tu dah  haus tahap cipan. Memikir-mikir aku nak isi minyak ke idok malam 31hb Julai.
Last-last aku cadang nak isi besok aje. Biar tengok sendiri mana satu yang betul. Isu minyak jangan nak buat main tengah suasana tegang macam sekarang ni. Kalau seliter aje RM2.15 , bayangkan kalau 30 liter! 30 liter berapa hari aje dah habis? Orang bodoh bangang tahap maksima aje yang tak kisah tentang minyak naik tak naik ni plus tak reti n tak paham apa kaitannya dengan harga barang naik tak naik. Gajah besar depan mata pun tak nampak-nampak sejak azali. Bakteria nun dok hujung kutub sana bleh nampak pulak. Menyirapppppp betul.
Esoknya pada 1 Ogos, aku dapat berita ayah kawan baik masuk HSI sebab minor stroke. Aku gagahkan diri dalam berposa pun untuk g…

CERPEN HATI : ADA APA DENGAN CANON PIXMA G2000?

Salam tahun baru 2016 yang penuh misteri. Alhamdulillah masih dapat melihat langit Allah, menghirup udara dan bernafas di muka bumiNya sambil menghabiskan sisa-sisa waktu yang ada.
Baiklah, hari ini tak mau bebel panjang...cuma ada satu cerita panjang yang sedikit menggelikan hati aku. Hati aku je, bukan hati siapa-siapa.
Orang lain semua sibuk mengejar enjin hybrid, cpu hybrid, kereta hybrid... tapi aku sekadar mampu beli tinta hybrid aje. Keh keh...
Alkisah disebabkan aku dah mula start enjin untuk menulis lagi campur dengan sesi persekolahan yang semakin hampir, maka nak tak nak, terpaksalah aku cari satu printer. Dan pesennya orang tua cam aku ni, kalau nak beli sesuatu yang aku belum biasa, aku akan cari tau maklumat semampu yang boleh.
Kisah printer. Itu aje pun. Hohoho...
Katakan tidak pada ‘Canon’. Haa...gitu sekali nekadnya aku bab printer ni. Sejak aku mengenal dunia mencetak kertas ni dari aku remaja riang ria sampailah tua ‘kedehek’ camni, printer aku takde brand lain, memang…

WATER PUMP PERSONA BOCOR!

Cuti raya cina ini tiba-tiba sel-sel otak aku aktif pulak tak tentu punca. Banyak soalan bermain di minda seperti...
Pernah tak dengar jari kalau termasuk kat kipas yang tengah berpusing, macam mana bunyinya? Pernah kan. Kalau kepala pulak yang termasuk, camne kapasiti bunyi yang kedengaran? Relevan tak soalan aku ni?

Haaa... camtulah bunyi Persona aku sejak dua menjak kebelakangan. Aku rasa dah sama bunyi dengan helikopter zaman Perang Dunia Pertama dulu. Tambah lagi kalau bukak aircond, maka bertambah gamatlah suasana persekitaran di mana saja Persona aku lalu. Anjing depan umah aku ni pun naik meroyan asal aku balik dari mana-mana. Kah kah kah..



Okeh berbalik kepada tajuk cerita aku kali nih, maka aku pun heranlah bercampur pelik. Apalagi yang tak kena dengan AILABIYU aku nih yek padahal aku baru je tukar timing belt, bateri dan semua yang nak membaraikan tabung aku. Oleh sebab aku tak jumpa apa-apa yang boleh dicurigakan maka aku pun rilekslah dengan bunyi gegak gempita tu. Padahal …