Skip to main content

GERAM DENGAN KECIK-KECIK MOKCIK...





Keadaan kelas masih meriah. Mokcik mulakan pengajaran macam biasa, awal pagi dengan bacaan Doa dan arahkan buku teks dibuka.

 

Sambil baca petikan pelajaran sambil perhatikan keadaan murid-murid. Lima minit berlalu, mokcik masih bergerak dari meja ke meja, memperdengarkan bacaan teks dan mendengar bacaan murid. Masuk minit yang kesepuluh...

 

“Kamu berdua bangun!”Suara mokcik menggempa macam halilintar membelah bumi. Abu dan Adi(bukan nama sebenar) cepat-cepat bangkit, bangun.

 

“Dari tadi lagi saya bersabar dengan gelagat kamu tau. Dari masa perhimpunan tadi lagi. Orang dok berdiri tegak menyanyikan lagu Negaraku, kamu buat apa tadi?”

 

Semasa majlis perhimpunan pagi tadi, kebetulan mokcik nampak jelas gedik budak-budak ni masa lagu Negaraku dikumandangkan. Tengah menyanyi, takkanlah mokcik nak tegur. Mokcik sabar jelah. Eh, masa kelas mokcik pun depa ni naik minyak, sebiji macam ulat beluncas. Tak boleh nak duduk diam. Kawan-kawan tekun membaca, dia boleh ketawa-ketawa, berbisik entah borakkan apa.

 

“Siapa yang ajar boleh bergelak ketawa masa nyanyi lagu Negaraku? Spesis apa ni sampai tak tahu nak menghormati majlis ilmu?”

 

Pepagi lagi dah buat mokcik naik angin. Nasib baiklah mokcik cepat pujuk hati yang panas. Malas nak membebel lama-lama, kang mulut mokcik juga yang kena sariawan. Budak-budak ni sekali tengking je dah terdiam tak berkutik. Kang lebih-lebih dimarah, menangis pulak. Setakat tu je pun mokcik marah. Lepas tu sambung belajar semula.

 

Satu hal lagi kalau suruh warnakan gambar. Baju pun kaler hijau, seluar pun kaler hijau dengan muka-muka sekali kaler hijau. Punyalah malas nak mewarna budak-budak kecik ni. Mokcik ingat lagi dulu kemain lagi susah nak dapat pensil warna, maklumlah mak ayah mokcik niaga pasar malam je. Manalah terfikir nak belikan pensil warna untuk anak. Mokciklah yang pergi cari sendiri. Jaga betul-betul. Kalau mewarna tu, warna dengan bersungguh-sungguh. Tak boleh terkeluar sikit dari garis. Punyalah berhati-hati. Ini dengan kaki tangan muka semua satu warna. Manalah cikgu ko tak angin satu badan kan. Katakanlah itu gambar pemandangan di laut, dengan ikannya, awannya, air lautnya, pasir dan pokok kelapa tu, semua kaler biru.


 

“Cuba kalau cikgu kaler muka kamu,hidung kamu, telinga kamu, baju dan seluar kamu dengan warna oren. Nak tak?”

 

Mereka lari balik tempat duduk sambil tersengih-sengih.

 

Eeeee budak-budak kecik ni. Dengan mokcik-mokcik sekali rasa macam budak-budak bila dah tensen. Pakkal je korang ni comel-comel semuanya...

 

 

 

 

 

Popular posts from this blog

CERPEN HATI : SHELL...CARA ISI MINYAK GUNA KAD KREDIT

Assalamualaikum warahmatullah...
Mendung kelabu...hujan turun sepi dan penuh sendu...



Alkisah dapat wassap yang harga minyak akan naik pada 1 Ogos. Setengah jam kemudian ada satu lagi wassap tunjuk harga minyak turun 0.10 sen. Dah ler tangki minyak aku tu dah  haus tahap cipan. Memikir-mikir aku nak isi minyak ke idok malam 31hb Julai.
Last-last aku cadang nak isi besok aje. Biar tengok sendiri mana satu yang betul. Isu minyak jangan nak buat main tengah suasana tegang macam sekarang ni. Kalau seliter aje RM2.15 , bayangkan kalau 30 liter! 30 liter berapa hari aje dah habis? Orang bodoh bangang tahap maksima aje yang tak kisah tentang minyak naik tak naik ni plus tak reti n tak paham apa kaitannya dengan harga barang naik tak naik. Gajah besar depan mata pun tak nampak-nampak sejak azali. Bakteria nun dok hujung kutub sana bleh nampak pulak. Menyirapppppp betul.
Esoknya pada 1 Ogos, aku dapat berita ayah kawan baik masuk HSI sebab minor stroke. Aku gagahkan diri dalam berposa pun untuk g…

Pengeluaran KWSP

Boleh tak kita keluarkan caruman KWSP kita sedangkan potongan KWSP dalam slip gaji belum diberhentikan? (Untuk pekerja kerajaan yang memilih Skim Pencen)



Jawapannya: Boleh


Barangkali ramai yang masih kabur tentang pengeluaran KWSP. Tidak kira pencarum tersebut seorang Pesara Pilihan atau Pekerja Berpencen. Oleh kerana aku termasuk dalam kategori Pekerja Berpencen, maka aku fokus pada PPB(Pengeluaran Pekerja Berpencen) sajalah. Bagi Pesara Pilihan, mereka tidak kelam-kabut sangat nak keluarkan duit memandangkan ada berbagai skim yang disediakan untuk mengeluarkan caruman sendiri. Mereka boleh keluarkan melalui bahagian Akaun 2. 


Tak faham apa itu Akaun 2? Sila layari laman web:


 (http://www.kwsp.gov.my). Baca sendiri dan fahamkan ya. Kalau tak faham, datang sendiri ke bangunan KWSP di belakang Wisma Persekutuan kat Jalan Ayer Molek JB.Pejabat KWSP negeri lain pun boleh juga.


Semakin lama bekerja, semakin banyak keperluan yang perlu dipenuhi. Keperluan ya, bukan kemudahan. Barang-barang yang…

MOHON TUNTUTAN PINDAH RUMAH SENDIRI

Pernah tahu tak yang kita boleh tuntut elaun pindah rumah sendiri?
Tak pernah tahu? Saya pun tak tahu. Haha.. tapi oleh sebab ada kawan satu kerja yang berpindah dan membuat tuntutan pindah, maka terkeluarlah sekali bicara tentang adanya elaun masuk ke rumah sendiri. Whoa... kenapa baru tahu sekarang? Nasib baik belum lagi 6 bulan saya masuk rumah sendiri. Kalau tidak, memang tak dapat.  Apabila buat tuntutan, kemain lagi strict. Syadid sungguh dalam mengisi borang. Salah satu item pun kena tolak dan mintak kita isi sekali lagi. Yang buat saya bengkak tu, borang yang saya isi adalah borang yang kerani bagi. Bukannya saya pandai buat-buat sendiri. Akhirnya kena tolak dan mereka suruh lengkapkan. Nasib baik dalam Ramadhan. Malas nak marahkan sesiapa. Buat aje sekali lagi. Fotostat lagi sekali. Jumpa ketua jabatan sekali lagi. Oleh sebab kerani saya yang buat spoil, biar dia yang uruskan semuanya kali ni. Saya hanya tambah apa yang kurang. Proses-proses lain dialah pulak.
Cara nak mohon ela…