Skip to main content

CERPEN : CATATAN TENTANG HATI






Assalamualaikum warahmatullah...

Pagi Ahad yang redup dan tenteram. Perhimpunan pagi yang berjalan lancar dan kerja-kerja online yang hampir siap. Fuh... tak sabarnya nak selesaikan semua kerja ni dan zoooommmmm....terbang ke pangkuan keluarga...ahaks....

“Beb, kau masih tak beli apa-apa perabot lagi ke?” Member kat kantin bertanya tentang keadaan teratak aku. Hahaha...

Sedar tak sedar dekat setahun aku menetap berbekalkan barang-barang lama dari rumah sewa. Tak beli apa-apa pun lagi. Uuuu...sedih dengornye ke?

Tak ada hutang apa-apa...Oo yeahh!! Itu yang penting baby...sabar dulu...sabar. Kalau nak mewujudkan benda-benda hutang ni, sekelip mata je. Hari ni order, esok dah menyemak kat teratak aku ni. Tak payah nak kelam-kabut sangat. Lepas tu leher mulalah tercekik nak membayarnya kan?

Bukan tak nak beli benda-benda tu semua. Waktunya akan tiba juga beb... aku faham pertanyaan-pertanyaan member aku ni. Maklumlah, kami dapat jumpa setengah jam je setiap hari di tempat kerja. Waktu kerja manalah sempat nak berbual-bual. Kantin tulah tempat dating tiap hari. Topik kalau berbual kat kantin tu tak menahan, tajuk-tajuk agama, tajuk misteri, tajuk kesihatan dan macam-macam yang auranya besar gila. Seronok sampai tak sedar masa dah habis.

Haha... bila depa ajak aku ke rumah, aku liat je. Adoi aii...aku kalau part nak berborak dengan member-member yang dah berkeluarga ni, payahnya keadaan. Bukan apa, alam dah lain. Suasananya pun lain. Tak berapa suka nak melepak rumah orang. Tapi ada satu rumah member dah kahwin yang aku suka lepak. Ini sebab sejak dia belum beranak sampailah dah anak tiga, aku memang dah lepak rumah dia tiap kali balik sekolah. Rumah sewa dia waktu tu dekat je dengan sekolah.

Rumah sewa aku panas gila. Aku rasa, aku sorang je boleh tahan duduk rumah sewa tu. Orang lain takkan boleh punya unless letak sebiji aircond. Sebab tu tiap kali balik sekolah aku akan lepak rumah kawan aku ni. Bila matahari dah nak jatuh, barulah aku blah balik rumah. Seiring dengan tu, anak-anak dia membesar dengan adanya aku. So, aku dah terbiasa. Jadi, sampai sekarang pun, walaupun memasing dah duduk rumah sendiri, disebabkan lorong rumah dia selang 4 lorong je, aku peduli apa. Aku datang je waktu laki dia kerja siang. Atau kerja malam. Memain dengan anak dia. Tu je. Hehe... alang-alang dah satu taman kan. Kekawan lain pun ramai, yang selorong dengan aku ni ha. Tapi tak ler pulak aku nak melepak kat rumah dorang ni. kih kih....apa kehalnye...

Rumah kecil atau rumah besar, dapat duduk di rumah sendiri adalah sesuatu yang sangat mesti disyukuri. Daripada aku nak melengkapkan rumah aku ni sekaligus dengan berhutang besar, lebih baik keadaan aku yang sekarang. Tak payah nak fikir apa-apa. Perlahan-lahan, rumah ini akan penuh jugak. Perlahan-lahan...rumah ini akan diperbaiki dan diperlengkapkan. Perlahan-lahan. Sabar... akan tiba waktunya nanti.

Setiap manusia ada cara dan jalan cerita hidup masing-masing. Kan? Kadang dua orang yang duduk sebelah-menyebelah, sorang sedang berbahagia, sorang lagi menderita. Siapa dapat meneka? Apa dalam hati orang manalah kita tahu.

Tapi setiap kali aku mengenang hari-hari yang telah lalu, kesempatan-kesempatan yang telah aku lepaskan, peluang-peluang baik yang aku abaikan, musibah-musibah yang aku harungi, kesakitan demi kesakitan yang aku rasai....aku terpujuk dengan kata- kata ini:

“Tiada satu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (lauhul mahfuz) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. Supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikanNya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.”- Surah Al Hadid, ayat 22-23.

Kita berusaha merancang masa depan. Tapi kenapa hasil yang kita dapat tak selari dengan plan dan tindakan yang kita usahakan? Kita buat banyak perbandingan dan pilihan, kita habiskan banyak waktu dan tenaga untuk berfikir apa yang terbaik untuk kita tapi kenapa pilihan atau keputusan yang kita ambil tu ternyata tak menepati seperti apa yang kita mahukan? Kenapa? Kita mula berfikir...mencari salah silap di mana-mana tempat yang mungkin kita terlepas pandang. Kemudian kita kaitkan dengan setiap orang yang terlibat dalam konflik hidup kita dan mula menuding jari menyalahkan si A, si B atau si C. Kita sedih. Kita kesal. Kita dendam. Kita murung. Kita sakit. Kita mati.

Kita terlalu banyak impian. Terlalu banyak membazirkan tenaga dan akal fikiran sehingga tubuh badan menerima bahana, beransur sakit dan lemah sebelum waktunya. Kita kejarkan kesempurnaan. Kita nakkan serba-serbi yang sempurna semata-mata dengan tujuan keduniaan dan material. Kita lupa ada yang lebih besar daripada itu. Entah memang lupa atau kita memang tak tahu ada yang lebih berkuasa daripada akal fikiran kita.

Aku sukakan Ali. Tapi jodoh aku ternyata dengan Atan. Kenapa bukan dengan Ali? Kenapa tak paksakan jodoh tu supaya akan jadi dengan Ali? Kenapa tak halang jodoh tu agar bukan dengan Atan?

Kadangkala kita harus menjadi anak kecil untuk sampai ke alam malakut. Tidak perlu bertanya macam-macam dan cukup dengan diam. Kerana banyak pertanyaan memang dapat mengurangkan masa kecil kita. - Kata Nabi Zakaria a.s dalam filem Mariam Muqaddas.

Betapa letihnya terlalu serabut dan berfikir macam-macam masalah yang membelenggu kehidupan padahal kita boleh meminta tolong kepada Yang Maha Mengetahui dengan solat dan bersabar. Di samping otak kita yang jelas boleh diteropong dengan sinar X, kita juga mempunyai ruh yang tak boleh dilihat dengan apa gadget tercanggih di dunia sekalipun.

Di samping bucu-bucu masalah dan sejumlah dugaan, masalah, dan konflik yang menghiasi hidup ini, terdapat sisi-sisi perkara dan masalah yang tak dapat dicapai oleh akal biar bagaimana keras kita berusaha memikirkannya. Kita takkan jumpa. Kerana ada yang lebih tahu apa yang kita tak tahu.

Itu sekadar pandangan aku berdasarkan pengalaman-pengalaman hidup dan apa yang telah aku lalui masa demi masa. Sebab itu aku terpujuk dan amat tenang mengingat ayat-ayat itu. Dengan ayat itu, aku takkan menyesal mengenang asal usul diri. Dengan ayat itu, aku takkan menyesal kerana mempunyai emak dan ayah yang tidak berpendidikan tinggi. Dengan ayat itu, aku tak menyesal membesar dengan penuh kesulitan dan payah. Dengan ayat itu, aku tak menyesal dengan rupa paras yang telah ditentukan untuk aku. Dengan ayat itu, aku redha dengan perkara yang telah lalu.

Dan aku akan terus cuba dan berusaha agar aku dapat memaafkan dengan mudah kesalahan semua orang terhadap diri ini...




Popular posts from this blog

CERPEN HATI : SHELL...CARA ISI MINYAK GUNA KAD KREDIT

Assalamualaikum warahmatullah...
Mendung kelabu...hujan turun sepi dan penuh sendu...



Alkisah dapat wassap yang harga minyak akan naik pada 1 Ogos. Setengah jam kemudian ada satu lagi wassap tunjuk harga minyak turun 0.10 sen. Dah ler tangki minyak aku tu dah  haus tahap cipan. Memikir-mikir aku nak isi minyak ke idok malam 31hb Julai.
Last-last aku cadang nak isi besok aje. Biar tengok sendiri mana satu yang betul. Isu minyak jangan nak buat main tengah suasana tegang macam sekarang ni. Kalau seliter aje RM2.15 , bayangkan kalau 30 liter! 30 liter berapa hari aje dah habis? Orang bodoh bangang tahap maksima aje yang tak kisah tentang minyak naik tak naik ni plus tak reti n tak paham apa kaitannya dengan harga barang naik tak naik. Gajah besar depan mata pun tak nampak-nampak sejak azali. Bakteria nun dok hujung kutub sana bleh nampak pulak. Menyirapppppp betul.
Esoknya pada 1 Ogos, aku dapat berita ayah kawan baik masuk HSI sebab minor stroke. Aku gagahkan diri dalam berposa pun untuk g…

CERPEN HATI : ADA APA DENGAN CANON PIXMA G2000?

Salam tahun baru 2016 yang penuh misteri. Alhamdulillah masih dapat melihat langit Allah, menghirup udara dan bernafas di muka bumiNya sambil menghabiskan sisa-sisa waktu yang ada.
Baiklah, hari ini tak mau bebel panjang...cuma ada satu cerita panjang yang sedikit menggelikan hati aku. Hati aku je, bukan hati siapa-siapa.
Orang lain semua sibuk mengejar enjin hybrid, cpu hybrid, kereta hybrid... tapi aku sekadar mampu beli tinta hybrid aje. Keh keh...
Alkisah disebabkan aku dah mula start enjin untuk menulis lagi campur dengan sesi persekolahan yang semakin hampir, maka nak tak nak, terpaksalah aku cari satu printer. Dan pesennya orang tua cam aku ni, kalau nak beli sesuatu yang aku belum biasa, aku akan cari tau maklumat semampu yang boleh.
Kisah printer. Itu aje pun. Hohoho...
Katakan tidak pada ‘Canon’. Haa...gitu sekali nekadnya aku bab printer ni. Sejak aku mengenal dunia mencetak kertas ni dari aku remaja riang ria sampailah tua ‘kedehek’ camni, printer aku takde brand lain, memang…

WATER PUMP PERSONA BOCOR!

Cuti raya cina ini tiba-tiba sel-sel otak aku aktif pulak tak tentu punca. Banyak soalan bermain di minda seperti...
Pernah tak dengar jari kalau termasuk kat kipas yang tengah berpusing, macam mana bunyinya? Pernah kan. Kalau kepala pulak yang termasuk, camne kapasiti bunyi yang kedengaran? Relevan tak soalan aku ni?

Haaa... camtulah bunyi Persona aku sejak dua menjak kebelakangan. Aku rasa dah sama bunyi dengan helikopter zaman Perang Dunia Pertama dulu. Tambah lagi kalau bukak aircond, maka bertambah gamatlah suasana persekitaran di mana saja Persona aku lalu. Anjing depan umah aku ni pun naik meroyan asal aku balik dari mana-mana. Kah kah kah..



Okeh berbalik kepada tajuk cerita aku kali nih, maka aku pun heranlah bercampur pelik. Apalagi yang tak kena dengan AILABIYU aku nih yek padahal aku baru je tukar timing belt, bateri dan semua yang nak membaraikan tabung aku. Oleh sebab aku tak jumpa apa-apa yang boleh dicurigakan maka aku pun rilekslah dengan bunyi gegak gempita tu. Padahal …