Skip to main content

CERPEN HATI : ALHAMDULILLAH ATAS SEGALA NIKMAT

Assalamualaikum...

Ahaks... pagi ni selepas Subuh, Mak ajak pergi ke Seberang. Semalam hujan lebat. Kalau dah hujan tu kan, pacat paling meriah ler gamaknya dalam industri hisap dan menyedut darah ni. Lepas dua tiga teguk milo+susu indomilk, aku pun bergerak ikut mak.

Mungkin bagi sebahagian orang, geli rasanya memijak tanah becak. Tapi bagi diri aku, itu terapi semulajadi bagi merapatkan hubungan di antara kulit dengan tanah. Meredah pagar kawat berduri menuju ke tebing dah semacam riadah ringan. Beberapa minit kemudian sungai Kampar sudah boleh didengar deru airnya yang sedang pasang. Sampan kami sudah tersedia di tepi tebing.

Selama ini terlalu banyak masa yang dihabiskan dengan memegang gadget, besi dan aluminium. Kali ini aku belajar mendayung sampan. Seram tetap ada. Kalau tetiba tersembul lubang hidung pakcik aligator depan mata...maklum ajelah, air yang tenang jangan disangka tiada buaya. Aku tengok air sungai Kampar ni tenang betul. Hehe...manalah ada buaya dalam sungai Kampar ni. Lintah banyak ler.

Ahh..sungguh lega dapat sampai ke tebing seberang dengan aman sentosa. Cuaca yang sejuk dan terasa banyak oksigen masuk dalam badan. Di sana aku disambut dengan 7 ekor kerbau yang nampaknya merindukan aku. Yang aku kenal ialah Si Putih dan Si Pantil. Yang 5 ekor lagi tu nantilah aku fikir-fikirkan nama yang sesuai. Justin Bieber...maybe? Keh keh..aku usap sekor demi sekor kerbau pusaka nenek aku. Apa pun, dalam darah aku masih mengalir darah nenek aku. Akulah antara pengganti tuannya yang sudah pergi. Kerbau-kerbau tu sangat jinak.
Dulu kebun ni terasa meriah dan indah. Tapi sejak arwah Tokcu Feri meninggal dunia, aku rasa semuanya hambar dan kosong. Lengang. Akankah aku menulis di sini? Suasana selepas hujan yang begitu suram dan hanya menggamit rasa sedih yang tak terungkapkan.

Ada beberapa batang Pokok Pauh yang sudah ditebang. Dan pada batang-batang pohon tu tumbuh cendawan sisir. Aku mula mengutip cendawan-cendawan tu, masukkan dalam plastik. Mak kata cendawan tu sedap digulai lemak cili api. Aku ikutkan aje.

Tak lama selepas tu, kami balik semula ke rumah. Ayah dah ke Pekanbaru atas urusan rumah khos yang tak pernah habis.

Buat waktu-waktu yang sungguh bernilai, lebih berharga daripada emas ini, aku mengharapkan kesihatan ayah dan emak dalam keadaan yang optimum. Memang tak pelik adanya ungkapan, “Ketika barang ada di depan mata, tak pernah dipedulikan tapi ketika ia hilang dari genggaman, barulah menggagau tercari-cari.”

Mana dengar ungkapan tu? Macam tak ada dalam kamus. Memang ler, ungkapan aku buat sendiri. Hahaha..

Tinggal bersama satu keluarga adalah suatu nikmat Allah yang patut disyukuri tapi kita selalu mengabaikannya. Anak menderhaka kepada ayah. Ibu bapa tidak mempertimbangkan minat dan kehendak anak. Adik-beradik bertelagah sampai berbunuh-bunuhan. Ini awal dari rasa tidak menghargai sesama ahli keluarga.

Tinggal berjauhan begini, membuatkan aku amat berkira. Kalau boleh jangan ada waktu-waktu terluang yang dapat menyakiti hati ayah dan emak. Dah jadi perkara biasa, ayah akan bercerita tentang kisah-kisah tahun 60-an, kesulitan-kesulitan hidup zaman dia baru naik remaja. Kisah yang asyik diulang-ulang. Mak pulak akan bercerita tentang adat istiadat Kampar yang kuat memegang Adat Pepatih. Cerita yang berulang-ulang.

Aku tetap maintain cool... biarlah seribu kali cerita yang sama diperdengarkan aku tetap dengar aje. Sekurang-kurangnya aku lupakan sekejap hal-hal sekolah yang seribu kali lebih membosankan. Manakan tidak, kurikulum yang asyik bertukar-tukar. Buku teks yang juga selalu berubah dan silibus-siilibus lain yang berubah-ubah. Jadi kuli kepada orang yang tak ada sikit pun jiwa seorang guru malah tak tahu-menahu langsung warna-warni dunia pendidikan. Sungguh loya tekak dan memualkan. Membosankan. Inilah dunia tempat aku tinggal dan hadapi secara realiti.

Justeru di sini aku bagai sedang jalani terapi jiwa, mengubat hati. Alam semulajadi ini bagai memujuk perasaan diri. Kedinginan dan kehijauan kampung ini merawat perasaan dan pemandangan. Aku terpujuk. Terubat. Terawat.

Sungguh manusia tidak boleh jauh dari alam ciptaan Allah yang maha cantik dan indah. Menenangkan. Inilah yang aku cari sebenarnya.

Pernahkah kalian rasakan nyamannya air perigi saat membasahi seluruh tubuh? Pernahkah kalian lihat tenangnya air sungai tatkala sedang mendayung sampan? Pernahkah kalian rasakan jinaknya binatang kerbau yang bertanduk saat ia mengikuti kalian kerana botol berisi air garam yang tergenggam di tangan? Pernahkah kalian rasakan enaknya masakan dari kayu api? Pernahkah kalian rasakan dinginnya sang embun saat kalian menghirup udara segar selepas Subuh? Pernahkah kalian rasakan mesranya alam semulajadi saat jari jemari kalian menyentuh tiap dedaunan pohon yang masih belum dicemari oleh tangan-tangan jahat atas nama pembangunan?

Burulah nikmat tuhan yang amat berharga ini sebelum terlambat. Carilah sebelum segalanya hancur musnah.





Popular posts from this blog

CERPEN HATI : SHELL...CARA ISI MINYAK GUNA KAD KREDIT

Assalamualaikum warahmatullah...
Mendung kelabu...hujan turun sepi dan penuh sendu...



Alkisah dapat wassap yang harga minyak akan naik pada 1 Ogos. Setengah jam kemudian ada satu lagi wassap tunjuk harga minyak turun 0.10 sen. Dah ler tangki minyak aku tu dah  haus tahap cipan. Memikir-mikir aku nak isi minyak ke idok malam 31hb Julai.
Last-last aku cadang nak isi besok aje. Biar tengok sendiri mana satu yang betul. Isu minyak jangan nak buat main tengah suasana tegang macam sekarang ni. Kalau seliter aje RM2.15 , bayangkan kalau 30 liter! 30 liter berapa hari aje dah habis? Orang bodoh bangang tahap maksima aje yang tak kisah tentang minyak naik tak naik ni plus tak reti n tak paham apa kaitannya dengan harga barang naik tak naik. Gajah besar depan mata pun tak nampak-nampak sejak azali. Bakteria nun dok hujung kutub sana bleh nampak pulak. Menyirapppppp betul.
Esoknya pada 1 Ogos, aku dapat berita ayah kawan baik masuk HSI sebab minor stroke. Aku gagahkan diri dalam berposa pun untuk g…

Pengeluaran KWSP

Boleh tak kita keluarkan caruman KWSP kita sedangkan potongan KWSP dalam slip gaji belum diberhentikan? (Untuk pekerja kerajaan yang memilih Skim Pencen)



Jawapannya: Boleh


Barangkali ramai yang masih kabur tentang pengeluaran KWSP. Tidak kira pencarum tersebut seorang Pesara Pilihan atau Pekerja Berpencen. Oleh kerana aku termasuk dalam kategori Pekerja Berpencen, maka aku fokus pada PPB(Pengeluaran Pekerja Berpencen) sajalah. Bagi Pesara Pilihan, mereka tidak kelam-kabut sangat nak keluarkan duit memandangkan ada berbagai skim yang disediakan untuk mengeluarkan caruman sendiri. Mereka boleh keluarkan melalui bahagian Akaun 2. 


Tak faham apa itu Akaun 2? Sila layari laman web:


 (http://www.kwsp.gov.my). Baca sendiri dan fahamkan ya. Kalau tak faham, datang sendiri ke bangunan KWSP di belakang Wisma Persekutuan kat Jalan Ayer Molek JB.Pejabat KWSP negeri lain pun boleh juga.


Semakin lama bekerja, semakin banyak keperluan yang perlu dipenuhi. Keperluan ya, bukan kemudahan. Barang-barang yang…

MOHON TUNTUTAN PINDAH RUMAH SENDIRI

Pernah tahu tak yang kita boleh tuntut elaun pindah rumah sendiri?
Tak pernah tahu? Saya pun tak tahu. Haha.. tapi oleh sebab ada kawan satu kerja yang berpindah dan membuat tuntutan pindah, maka terkeluarlah sekali bicara tentang adanya elaun masuk ke rumah sendiri. Whoa... kenapa baru tahu sekarang? Nasib baik belum lagi 6 bulan saya masuk rumah sendiri. Kalau tidak, memang tak dapat.  Apabila buat tuntutan, kemain lagi strict. Syadid sungguh dalam mengisi borang. Salah satu item pun kena tolak dan mintak kita isi sekali lagi. Yang buat saya bengkak tu, borang yang saya isi adalah borang yang kerani bagi. Bukannya saya pandai buat-buat sendiri. Akhirnya kena tolak dan mereka suruh lengkapkan. Nasib baik dalam Ramadhan. Malas nak marahkan sesiapa. Buat aje sekali lagi. Fotostat lagi sekali. Jumpa ketua jabatan sekali lagi. Oleh sebab kerani saya yang buat spoil, biar dia yang uruskan semuanya kali ni. Saya hanya tambah apa yang kurang. Proses-proses lain dialah pulak.
Cara nak mohon ela…