Skip to main content

CERPEN HATI : SHELL...CARA ISI MINYAK GUNA KAD KREDIT

Assalamualaikum warahmatullah...

Mendung kelabu...hujan turun sepi dan penuh sendu...

Sumer gambar untuk entri ni aku ambik dari wak google…



Alkisah dapat wassap yang harga minyak akan naik pada 1 Ogos. Setengah jam kemudian ada satu lagi wassap tunjuk harga minyak turun 0.10 sen. Dah ler tangki minyak aku tu dah  haus tahap cipan. Memikir-mikir aku nak isi minyak ke idok malam 31hb Julai.

Last-last aku cadang nak isi besok aje. Biar tengok sendiri mana satu yang betul. Isu minyak jangan nak buat main tengah suasana tegang macam sekarang ni. Kalau seliter aje RM2.15 , bayangkan kalau 30 liter! 30 liter berapa hari aje dah habis? Orang bodoh bangang tahap maksima aje yang tak kisah tentang minyak naik tak naik ni plus tak reti n tak paham apa kaitannya dengan harga barang naik tak naik. Gajah besar depan mata pun tak nampak-nampak sejak azali. Bakteria nun dok hujung kutub sana bleh nampak pulak. Menyirapppppp betul.

Esoknya pada 1 Ogos, aku dapat berita ayah kawan baik masuk HSI sebab minor stroke. Aku gagahkan diri dalam berposa pun untuk gerak ke sana habis kerja dan teringat buah durian belanda. Aku nak buat buah tangan masa ziarah nanti.

Tengok2 dalam dompet comey aku ada satu keping not merah, empat keping not biru dengan beberapa siling. Aku ingat nak isi minyak tapi cash tak ada pulak. Malasnya nak berulang alik kuarkan duit kat ATM pastu ke stesen minyak. Shell tempat aku tu tak ada ATM.

Beli durian belanda sekilo dah melesapkan duit aku dalam dompet tu. Sumer dah terbang, tinggal siling aje. adoi...camana ni, aku nak terus bergerak ke HSI ni.

So, tawakal pergi Shell nak beli minyak guna kad kredit. Tapi kepala hotak lupa yang nak beli minyak dengan kad kredit bukan kat kaunter tapi kat tempat pam.

Tak pernah nak guna 97. Tapi sejak mamat bengkel beritahu minyak 95 semakin tak bagus, rosak habis plug silinder aku…dia sarankan suruh campur dengan 97…


“Tapi saya tak pandai gunakan mesin tu,”Aku dengan nada macam budak baru nak belajar naik basikal.

“Eehhh...jangan risau. Saya boleh ajarkan...”Sungguh baik hati pekerja Shell kat kawasan aku ni. Bestnya.

Hokay...mari aku kongsikan cara nak isi minyak dengan kad kredit. Orang lain dah lama tahu. AILABIYU nak masuk 8 tahun bulan 12 ni baru sekarang nak gunakan kad kredit masa isi minyak? Keh keh keh...

Yang penting, belajar tu tak kenal masa dan ketika. Belajarlah ilmu apa saja yang bermanfaat dan baik. Kan?


Aku tak dapat menafikannya selama 91 bulan pakai kenderaan. Shell memang boleh pergi lebih jauh..ahaks…

Cara-caranya ialah :
1.      Keluarkan kad bonuslink dan kad kredit. Keluarkan dari beg duit la.
2.    Masukkan dulu kad bonuslink kat mesin.
3.    Tunggu arahan mesin.
4.    Kalau mesin kata kuarkan kad bonuslink, silalah kuarkan.
5.    Kemudian jika mesin mintak masukkan kad kredit, masukkanlah
6.    Mesin baca kad kredit kita sampailah dia tulis ‘approve’
7.     Kita tekan ok
8.    Lepas tu isi ler minyak. Tengok liter dan harga masa isi tu.  Kena tahu kapasiti minyak kereta kita berapa liter kalau penuh. Jumlah kita bayar tu ikut banyak mana kita pam minyak, so pepandailah.
9.    Dah siap isi minyak, letak pemegang dan pergi balik kat mesin tekan ‘reprint’
10.  Tunggu arahan lagi
11.    Resit akan keluar
12.   Dah selesai

Eeeee..senang rupanya kan? Kenapalah dari dulu tak isi minyak guna kad aje? Bertompok dah point aku kalau aku buat.

“Biasa isi pakai cash...kenapa pakai kad?”Petugas tu tanya sambil pantau aku mengepam minyak
“Saya tak bawak duit.Tu yang pakai kad.”
“Aha...macam tu. Lepas ni lagi senang, tinggal pakai kad je.”
“Betul tu...tapi minyak memang turun ke hari ni?"
"Yer, turun sepuluh sen untuk semua jenis..."
"Oooo...terima kasih. Dah boleh jadi cikgu ni, sekejap aje saya dah faham."
"Eh..tak ada lah...jadi cikgu tuang isi minyak boleh la.." Petugas tu malu-malu kucing. 


Lebih mudah dengan kad prabayar shell yang baru…


Betul la kata Sayyidina Ali Karamallahu wajhah yang mafumnya : Kalau kita takut, masuklah dalam ketakutan itu. Nescaya ketakutan tu akan hilang.

Yes... aku dah pun melepasi ketakutan pasal nak isi minyak dengan kad kredit. Yer ler, zaman sekarang ni, mesin lagilah payah kita nak percaya. Buatnya isi 50RM je, tup-tup dalam statement sampai RM200...Tak ke haru-biru. Kan?

So dah tengok depan mata, resit tu...aku dah berasa lega. Dan tak takut lagi nak isi minyak guna kad kredit.

So...siapa-siapa yang takut macam aku tu, silakan mencuba. Ya. Confirm perasaan takut tu bertukar jadi confident.

Selamat mencuba! Heh heh...

Popular posts from this blog

WATER PUMP PERSONA BOCOR!

Cuti raya cina ini tiba-tiba sel-sel otak aku aktif pulak tak tentu punca. Banyak soalan bermain di minda seperti...
Pernah tak dengar jari kalau termasuk kat kipas yang tengah berpusing, macam mana bunyinya? Pernah kan. Kalau kepala pulak yang termasuk, camne kapasiti bunyi yang kedengaran? Relevan tak soalan aku ni?

Haaa... camtulah bunyi Persona aku sejak dua menjak kebelakangan. Aku rasa dah sama bunyi dengan helikopter zaman Perang Dunia Pertama dulu. Tambah lagi kalau bukak aircond, maka bertambah gamatlah suasana persekitaran di mana saja Persona aku lalu. Anjing depan umah aku ni pun naik meroyan asal aku balik dari mana-mana. Kah kah kah..



Okeh berbalik kepada tajuk cerita aku kali nih, maka aku pun heranlah bercampur pelik. Apalagi yang tak kena dengan AILABIYU aku nih yek padahal aku baru je tukar timing belt, bateri dan semua yang nak membaraikan tabung aku. Oleh sebab aku tak jumpa apa-apa yang boleh dicurigakan maka aku pun rilekslah dengan bunyi gegak gempita tu. Padahal …

MOHON TUNTUTAN PINDAH RUMAH SENDIRI

Pernah tahu tak yang kita boleh tuntut elaun pindah rumah sendiri?
Tak pernah tahu? Saya pun tak tahu. Haha.. tapi oleh sebab ada kawan satu kerja yang berpindah dan membuat tuntutan pindah, maka terkeluarlah sekali bicara tentang adanya elaun masuk ke rumah sendiri. Whoa... kenapa baru tahu sekarang? Nasib baik belum lagi 6 bulan saya masuk rumah sendiri. Kalau tidak, memang tak dapat.  Apabila buat tuntutan, kemain lagi strict. Syadid sungguh dalam mengisi borang. Salah satu item pun kena tolak dan mintak kita isi sekali lagi. Yang buat saya bengkak tu, borang yang saya isi adalah borang yang kerani bagi. Bukannya saya pandai buat-buat sendiri. Akhirnya kena tolak dan mereka suruh lengkapkan. Nasib baik dalam Ramadhan. Malas nak marahkan sesiapa. Buat aje sekali lagi. Fotostat lagi sekali. Jumpa ketua jabatan sekali lagi. Oleh sebab kerani saya yang buat spoil, biar dia yang uruskan semuanya kali ni. Saya hanya tambah apa yang kurang. Proses-proses lain dialah pulak.
Cara nak mohon ela…